Komunitas Filsafat™ » Beranda Filsafat » » Apa itu Penalaran?

Apa itu Penalaran?

Gaosur Rohim Wednesday, March 09, 2011 8 Comments
Apa itu Penalaran?
Penalaran merupakan suatu proses berpikir dalam menarik suatu kesimpulan (natijah) yang berupa pengetahuan. Penalaran menghasilkan pengetahuan yang dikaitkan dengan kegiatan 'berpikir', dan bukan hanya dengan 'perasaan' saja. Tidak semua kegiatan berpikir harus menyandarkan diri pada penalaran. Tidak semua kegiatan berpikir harus bersifat logis dan analitis. Penalaran juga merupakan suatu kegiatan berpikir yang mempunyai karakteristik tertentu dalam menentukan kebenaran.


Manusia pada hakikatnya merupakan makhluk yang berpikir, merasa, bersikap, dan bertindak. Sikap dan tindakannya yang bersumber pada pengetahuan yang didapatkan lewat kegiatan merasa atau berpikir. Meskipun pernah dikatakan BLAISE PASCAL (1623-1662) bahwa hatipun mempunyai logika tersendiri, namun patut kita sadari bahwa tidak semua kegiatan berpikir itu harus menyandarkan diri pada penalaran.

Berpikir merupakan suatu kegiatan untuk menemukan pengetahuan yang benar. Apa yang disebut benar bagi tiap orang adalah tidak sama. Benar bagi kita, belum tentu bagi orang lain; benar bagi orang lain, belum tentu bagi kita. Maka oleh sebab itu, proses kegiatan berpikir untuk dapat menghasilkan pengetahuan yang benar, itupun berbeda-beda. Dapat dikatakan bahwa tiap jalan pikiran mempunyai apa yang disebut sebagai kriteria kebenaran. Dan kriteria kebenaran ini merupakan landasan bagi proses penemuan kebenaran tersebut.

Kemampuan menalar ini, menjadikan manusia mampu mengembangkan pengetahuan yang merupakan rahasia-rahasia kekuasaan-Nya. Secara simbolik, manusia memakan buah pengetahuan lewat Adam dan Hawa. Setelah itu, manusia mau tidak mau harus hidup berbekal pengetahuan ini.

Manusia mengetahui mana yang benar dan mana yang salah, mana yang baik dan mana yang buruk, serta mana yang indah dan mana yang jelek. Sadar ataupun tidak, mau ataupun tidak, rela ataupun tidak; secara terus-menerus manusia dipaksa harus mengambil pilihan : mana jalan yang benar dan mana jalan yang salah, mana tindakan yang baik dan mana tindakan yang buruk, serta mana yang dikatakan indah dan mana yang dikatakan jelek. Nah, dalam menghadapi pilihan ini, manusia berpaling kepada pengetahuan (bukan berpaling dari pengetahuan).

Seperti yang pernah dikatakan Taufiq Ismail dalam Sadjak Ladang Djagung, "Bagaimana kalau dulu bukan buah khuldi yang dimakan Adam, tetapi buah alpukat....?!". (Taufiq Ismail dalam Sadjak Ladang Djagung).

Manusia, adalah satu-satunya makhluk Tuhan yang mampu mengembangkan pengetahuan ini dengan sungguh-sungguh. Bukankah hanya manusia satu-satunya makhluk Tuhan yang dianugerahi akal dan nafsu ? Makhluk lainnya hanyalah : ada yang hanya dianugerahi akal saja, dan ada yang hanya dianugerahi nafsu saja; jadi selain manusia, tidak dianugerahi kedua-duanya. Apapun alasannya, hanya manusia yang mampu "mengembangkan" pengetahuan tersebut. Binatang juga sebenarnya mempunyai pengetahuan, namun pengetahuannya hanya "terbatas" pada kelangsungan hidupnya saja (survival).

Seekor kera, misalnya, dia tahu mana buah jambu yang enak dan mana yang tidak, dia tahu mana buah pisang  yang segar dan mana yang tidak. Atau seperti anak tikus, dia tahu mana kucing yang ganas dan mana yang tidak. Anak tikus ini tentu saja diajari oleh induknya untuk sampai pada pengetahuan bahwa kucing itu berbahaya bagi dirinya. Jadi anak tikus juga sebenarnya pernah ditatar oleh induknya masing-masing.

Tetapi juga dalam hal ini, berbeda dengan tujuan pendidikan manusia, anak tikus hanya ditatar dan diajari mengenai hal-hal yang menyangkut kelangsungan hidupnya saja. Sedangkan manusia, dia mampu mengembangkan pengetahuannya untuk mengatasi "berjuta kebutuhan" demi kelangsungan hidupnya. Manusia memikirkan hal-hal baru, menjelajah ufuk baru, karena manusia hidup bukan cuma sekedar untuk kelangsungan hidupnya saja, namun lebih dari itu. Makan untuk hidup, atau hidup untuk makan ?

Manusia mampu mengembangkan kebudayaan; manusia mampu memberi makna kepada kehidupan; manusia mampu 'memanusiakan" diri dalam hidupnya; dan masih banyak lagi pernyataan semacam ini, semua itu hakikatnya menyimpulkan bahwa manusia dalam hidupnya mempunyai tujuan tertentu yang lebih tinggi dari sekedar kelangsungan hidupnya. Inilah salah satu yang menyebabkan manusia mampu mengembangkan pengetahuannya; dan pengetahuan ini jugalah yang "mendorong" manusia menjadi makhluk yang bersifat khas di muka bumi ini.


Pengetahuan ini mampu dikembangkan manusia disebabkan 2 hal utama, yakni :

1. Manusia mempunyai bahasa
Sebab pertama yang menyebabkan manusia mampu mengembangkan pengetahuannya, adalah karena manusia mempunyai bahasa yang mampu "mengkomunikasikan" informasi dan jalan pikiran yang melatarbelakangi informasi tersebut.

Seekor beruk, misalnya, dia bisa saja memberikan informasi kepada teman-temannya (kelompoknya) bahwa ada segerombolan gorila datang menyerang. Namun bagaimana berkembang bahasanya, dia tidak mampu mengkomunikasikan kepada beruk-beruk lainnya, jalan pikiran yang analitis mengenai gejala tersebut. (Ya, meskipun pada hakikatnya binatang juga bisa berbicara).

Bahkan Bertrand Arthur William Russell alias BERTRAND RUSSELL (1872-1970) pernah mengatakan : "Tak ada seekor anjing pun yang berkata kepada temannya : "Ayahku miskin namun jujur"....". Kalau tidak salah kalimat ini berasal dari drama Shakespeare yang terkenal itu.

Dan John Adam Smith alias ADAM SMITH (1723-1790) yang juga dikenal sebagai bapak ilmu ekonomi, mengatakan : "Tidak ada seekor anjing pun yang secara sadar tukar-menukar tulang dengan temannya....". Adam Smith dalam hal ini berbicara tentang prinsip ekonomi, yakni proses pertukaran yang dilakukan oleh Homo Oeconomicus, yang mengembangkan pengetahuan berupa ilmu ekonomi.

2. Manusia mempunyai kemampuan berpikir
Sebab kedua yang menjadikan manusia mampu mengembangkan pengetahuannya dengan "cepat" dan "mantap" adalah karena manusia mempunyai kemampuan berpikir menurut suatu alur (plot) kerangka berpikir tertentu. Setting pola pikir, atau istilah kerennya mindset. Nah, secara garis besar, cara berpikir semacam ini disebut penalaran.

Binatang juga sebenarnya mampu berpikir, namun tidak mampu berpikir nalar. Perbedaan utama antara seorang "professor nuklir" dengan seorang "anak kecil" yang menciptakan bom atom dari pasir di play-groupnya tempat dia melakukan riset, adalah terletak pada "kemampuannya" dalam menalar.

Instink binatang itu kan jauh lebih peka dari instink seorang insinyur geologi. Mereka (binatang) sudah jauh-jauh hari berlindung ke tempat yang mereka anggap lebih aman sebelum gunung api mengeluarkan Wedhus Gembelnya (kecuali yang berada di dalam kandang, mungkin...!!!). Namun pun demikian,. binatang tak bisa menalar tentang gejala-gajala tersebut : mengapa gunung meletus, faktor apa saja yang menyebabkan gunung meletus, apa saja yang harus dilakukan untuk mencegah/menghindari semua itu terjadi; apakah berstatus waspada, siaga, maupun sudah awasnya pun binatang "nggak" sampai ke situ. Bagi mereka, yang penting : lari, berlindung, aman.

Jadi, berdasarkan 2 kelebihan inilah yang "memungkinkan" manusia mampu mengembangkan pengetahuannya, yakni bahasa yang bersifat komunikatif, dan pikiran yang mampu menalar. Tentu saja tidak semua pengetahuan berasal dari proses penalaran, sebab berpikir pun "tidak" semuanya berdasarkan penalaran. Jadi, tidak semua kegiatan berpikir menyandarkan diri pada penalaran.

Manusia juga bukan hanya semata-mata makhluk yang berpikir, bukan cuma sekedar Homo Sapiens yang steril. Manusia adalah makhluk yang berpikir sempurna (kamilul qorihah), merasa, mengindera, dsb. Dan totalitas pengetahuannya berasal dari ketiga sumber tersebut; disamping wahyu : yang merupakan komunikasi Sang Pencipta dengan makhluk-Nya.


"....Memang, penalaran otak manusia itu luar biasa, meskipun penelitian kami menunjukkan bahwa secara kimia dan fisika, otak kerbau mirip otak manusia....". (Taufiq Ismail, "Kisah Felis, Capra dan Boss", (Felis Catus adalah kucing; Capra Aegagrus adalah kambing; Boss Bubalus adalah kerbau) dalam Taufiq Ismail Membaca Puisi, Taman Ismail Marzuki, 1980), hlm. 10.


Semoga ada manfaatnya!







8 comments:

  1. Suer keren nih artikel.
    Salam kenal yahhh, dari Blogging for sharing
    kunjungi juga yang ini Filsafat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa sih? Salam kenal kembali kang...
      Blog nya mas keren banget tuh

      Delete
  2. account ga anda udh aktif, call/sms 02168936593

    ReplyDelete
  3. Mantap sangat isi postingan di atas, Sob..! :)
    Postingan seperti ini nih yang bisa meluaskan wawasan kita dalam kerangka pikir kita. Salut!

    Salam hormat,
    DANY
    from Joy's Inspiration

    ReplyDelete
  4. kren aku suka filsfat.. knal ya

    ReplyDelete
  5. Salam para POKERMANIA....
    Dalam Event Ulang Tahun Poker99.net situs poker online terbaik & terpercaya mengadakan
    Hot Promo Poker99.net Edisi Ramadhan :
    - Bonus Extra Deposit 10% ( Max 50Ribu )
    - Dalam 1 hari bonus hanya di berikan 1 kali
    - Maksimal bonus yang di berikan 50.000 / hari
    - Pengambilan bonus harus di konfirmasi ke live chat terlebih dahulu
    - Minimal turn over harus mencapai 3x dari nilai deposit anda
    NB : jika ada terdapat unsur kecurangan maka bonus akan kami tarik kembali

    Mari segera daftarkan diri anda dan nikmati bonus deposit nya setiap hari :)
    LINK >>> http://poker99.co/

    Jangan Lupa Memberitahukan Promo Menarik ini kepada Kerabat Anda.
    Silakan hubungi kontak kami di :
    WEB : http://poker99.net/
    LINK ALTERNATIF : http://kartu99.net/
    LIVECHAT : http://bit.ly/1TTxFqq / http://bit.ly/1WCbo4A
    FB : http://bit.ly/1TP3NJ2
    PiN BB : 5C0356AE
    WA : +669 8314 500
    YM : Poker99_cs1

    ReplyDelete

Komentar, kritik dan saran yang bersifat membangun senantiasa kami terima dengan tangan terbuka.
Komentar Anda akan dianggap SPAM jika:
- Menyematkan Link Aktif
- Mengandung dan/atau Menyerang SARA
- Mengandung Pornografi

Tidak ada CAPTCHA dan Moderasi Komentar di sini.

Entri Populer

 
Copyright © 2008 - 2014 Komunitas Filsafat™.
TOS - Disclaimer - Privacy Policy - Sitemap XML - DMCA - All Rights Reserved.
Hak Paten Template pada Creating Website - Modifikasi oleh Gaosur Rohim.
Didukung oleh Blogger™.